Android Thread (1): Pendahuluan

Dengan semakin umumnya penggunaan chip multicore  pada smartphone, penggunaan thread yang memungkinkan beberapa task berjalan secara paralel semakin penting untuk meningkatkan kinerja app. Multicore sudah disupport Android sejak versi HoneyComb (3.0). Selain itu, app Android yang terlalu lama berproses dan membuat user interface “hang”  akan terkena error ANR (Application Not Responding). Thread dapat digunakan untuk mengatasi ini dengan memindahkan aktivitas yang lama pada thread yang terpisah.

Contoh multithread pada desktop adalah aplikasi Word di Windows. Saat kita membuka Word dan melakukan penyimpanan, kita secara bersamaan masih dapat mengedit dokumen. Kedua aktivitas ini dilakukan oleh aplikasi yang sama tapi dalam thread yang terpisah.

Sebelumnya perlu dibedakan antara thread dan proses. Thread dan proses sama-sama merupakan urutan kode yang dieksekusi. Pada Android, yang dasarnya adalah Linux,  setiap app yang dijalankan berada di proses yang terpisah. Satu proses kemudian dapat memiliki satu atau lebih thread. Thread-thread di dalam proses yang sama berbagi memory, walaupun setiap thread punya register dan stack sendiri. Proses independen satu sama lain, sedangkan thread-thread  pada proses yang sama saling terkait (gambar bawah).

 

process_thread

 

Kenapa menggunakan thread? karena untuk men-create proses mahal dari sisi resources dibandingkan thread dan komunikasi antar thread lebih mudah dibandingkan antar proses.  Kasus yang menarik di desktop adalah browser Chrome vs Firefox. Setiap tab pada Chrome menggunakan proses yang berbeda, sedangkan Firefox menggunakan thread yang berbeda untuk setiap tab. Coba lihat task manager saat membuka banyak tab di Chrome, akan banyak proses bernama Chrome.exe.  Pembuat Chrome beralasan dengan arsitektur seperti ini, jika salah satu tab “hang” maka tidak akan mempengaruhi tab yang lain. Tapi efek sampingnya, Chrome membutuhkan lebih banyak memori dibandingkan Firefox. Firefox sebenarnya juga menggunakan multi proses, tapi hanya untuk plugin, karena plugin sering menjadi sumber masalah. 

Terlepas dari keunggulannya, penggunaan multithread atau multiproses juga dapat menimbulkan masalah, misalnya sinkronisasi, deadlock, race condition dan  starvation (dipelajari di kuliah sistem operasi). Program juga lebih sulit didebug dan kadang malah kinerjanya lebih jelek.  Walaupun Java dan Android telah menyediakan berbagai library untuk memudahkan pembuatan program multithreading, tetap saja ini bukan hal yang mudah.

Kembali ke Android, saat setiap app dijalankan maka app tersebut memiliki thread utama yang disebut main thread atau UI thread. UI thread ini mengatur tampilan, menerima event dan sebagainya. Aturan yang harus dipegang adalah:

  1. Jangan memblok UI thread.  Misalnya saat user menekan tombol, maka app menjalankan program yang loop sejuta kali sehingga membuat user interface macet. Ini akan berakibat muncul error ANR (App Not Responding). Resources pada smartphone jauh lebih terbatas daripada PC/laptop, sehingga aturan ini lebih ketat.
  2. Jangan mengakses komponen UI di luar UI thread. Misalnya ada thread kedua dan thread ini mengakses TextView, Button dsb. Ini dapat menyebabkan error yang tidak terduga. Ini akan lebih jelas pada tutorial berikutnya.

Ada beberapa cara teknik paralelisasi di Android: AsyncTask, Java thread dan IntentServices. Mana yang lebih tepat? tergantung masalahnya.

Kita akan mulai tutorialnya dari yang paling mudah terlebih dulu: AsyncTask  jika sudah, dapat dilanjutkan ke Intentservice untuk background task yang tidak memerlukan UI. Terakhir adalah Java thread, untuk kontrol thread yang lebih kompleks.

 

 

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Time limit is exhausted. Please reload CAPTCHA.